Tuesday, July 20, 2010

Nilai Kerja Yang Diterapkan


Konteks kerja di dalam Islam merupakan suatu usaha yang diberikan kepada manusia. Ia bertepatan sebagaimana yang telah dibawa oleh Ahli Sunnah Wal Jamaah yang menekankan usaha manusia tersebut yang akan dipersoalkan di akhir kelak, sekaligus menyangkal mana-mana pihak yang terlalu bebas yang menyatakan usaha manusia tersebut tiada kaitan dengan qada' qadar dan pihak terlalu sempit yang menyatakan semua gerak geri manusia ini bagaikan daun yang menuruti ke mana hala angin yang ditiup, iaitu manusia langsung tiada usaha yang diberikan.

Namun sebegitu, nilai konteks kerja yang bagaimanakah Islam menyeru kepada kita?

Ramai mahasiswa Islam kita yang hanya mahu bersenang-senang tanpa mengerah lebih kudrat yang diberikan kepadanya. Ada juga yang apabila melakukan sesuatu kerja, hanya melakukan sekadar melepaskan batuk di tangga iaitu apabila ditanya akan ditanya " aku sudah buat" tanpa menitik berat kesungguhan kerja yang dilakukan. Tanpa menjaga nilai amanah yang dipundakkan kepada mereka.

Islam sekali-kali tidak mengajar konteks kerja yang sebegitu. Namun apa yang diajar ialah melakukan kerja dengan tekun dan sehabis baik yang mungkin. Kita lihat banyak hadis nabi SAW yang menekankan konteks kerja yang sebaik mungkin dan bersungguh.

Banyak kita lihat skop kita di sini yang kurang memberikan kesungguhan dalam sesuatu kerja yang diperuntukkan tidak kiralah sama ada dari sudut kerja berpersatuan, , mengaji, kepimpinan dan sebagainya.

Antara nilai kerja yang salah dan tidak menepati Islam ialah :

- mengaji hanya sekadar mendengar dan tidak mempraktikkannya dalam kehidupan.

-mengaji sekadar hanaya mahu pandai agar pandai berdebat, namun tidak menggunakan ilmu yang ada untuk membantu Islam.

- mengaji sekadar rasa syok sendiri, tanpa menekankan konsep inzar " peringatan ".

- kerja berpersatuan yang dilakukan menyebabkan waktu ibadah yang lari dalam keadaan yang tidak dibolehkan.

- kerja berpersatuan tanpa terapan nilai tarbiyah dan pemahaman mengenai Islam.

- kepimpinan yang banyak bersoal dan berdebat tanpa menurut keputusan mesyuarat.

- kepimpinan yang hanya memikirkan kritikan tanpa ada perancangan gerak kerja.

- kepimpinan yang tidak menganggap kerja tersebut itu sebagai amanah yang wajib.

- kepimpinan yang hanya sebagai batu loncatan untuk famous, tanpa melakukan kerja prioti sebagai seorang kepimpinan.

Banyak lagi yang ingin kita sama-sama menginsafi, namun sekadar ini sahaja saya nyatakan agar ia mampu diperbaik dalam masa yang terdekat.

Saya kira buku-buku pemikiran di antaranya penulisan Dr Yusof Al-Qardhawi perlu dibaca dan dijadikan silibus sebelum pulang ke Malaysia kelak biar otak dan akal yang ada dicernakan, tidak hanya beku.

Dalam melakukan kerja yang terbaik, beberapa perkara perlu ditekankan antaranya ialah :

- kerja mengikut objektif dan misi yang ditetapkan.

- menepati masa dan waktu yang diperuntukkan.

- mendahulukan apa yang mesti dan melewatkan apa yang sepatutnya.

- mempertimbangkan perkara yang umum sebelum perkara yang khusus.

- mempunyai gerak kerja yang terancang mengikut perspektif kemampuan.

- kurangkan memberi alasan, banyakkan bekerja.

- tetap dengan keputusan mesyuarat yang ada.

p/s : lama x update, kalot dengan program yang padat. Doa2 kan agar dipermudahkan...

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails